Jomblo Studium Akhir

3
562
JOMBLO HUNT_HATI TERCINCANG

Sispek.com – Berada di posisi sebagai mahasiswa tingkat akhir itu, rasanya seperti orang yang kepengen tidur, tapi enggak kunjung ngantuk. Minum obat tidur enggak bisa bikin ngantuk. Minum racun tikus juga enggak ngantuk-ngantuk, malah mati duluan.
Ngelakuin segala sesuatu juga enggak enak. Mau kerja takut skripsi terbengkalai. Mau pacaran takut pacarnya enggak ada yang ngurusin. Mau miara ayam takut gak ada yang ngasi makan tiap hari. Mau miara burung takut burungnya lepas-lepas mulu’. Mau miara kutu juga takut kutunya kepanasan tinggal di kepala gue yang selalu mikir keras biar cepet lulus.
Tapi dipikir-pikir (mikirnya dua kali nih, enggak sekali), jadi mahasiswa tingkat akhir itu kalo enggak ada yang kasi semangat tiep hari kayaknya pengen mati terus. Makanya, kehadiran pacar itu sebenernya biar enggak pusing-pusing banget, karena ada yang perhatian gitu. Kalo frustasi karena skripsi enggak kunjung di-acc sama dosen, masih ada yang mencegah kita untuk melakukan hal-hal yang enggak diinginkan, karena mahasiswa kalo udah skripsi enggak kunjung di-acc bawaannya pengen mati! Nah, fungsi pacar adalah untuk mencegah kita bunuh diri. Misalkan kita di posisi skripsi yang enggak kunjung di-acc:
“Sial! Dosen belom acc skripsi gue! Mending gue mati aja!” sambil menjambak rambut sendiri.
Pacarnya dateng kayak pahlawan bertopeng,
”Sayang, jangan frustasi gitu. Tetep semangat iya sayang…”.
Ini adalah dialog mahasiswa tingkat akhir (yang punya pacar) dengan pacarnya. Dia enggak jadi bunuh diri karena ada yang meredam emosinya.
Beda halnya dengan mahasiswa tingkat akhir yang enggak punya pacar alias jomblo. Dialog hanya bisa terjadi dengan dua jenis makhluk saja; dengan dirinya sendiri dan dengan sesama jomblonya. Contoh dialog dengan teman sesama jomblonya kayak gini nih:
“Wah parah nih dosen! Skripsi gue kok enggak di-acc-acc ya??? Bikin pusing aja! Apa gue gantung diri aja???” sambil gigitin parutan kelapa.
Temen sesama jomblonya ngejawab,”Bro, jangan gantung diri! Mending nanti gue iketin batu yang gede di kaki loe, terus gue lempar loe ke laut. Lebih enak mati kayak gitu bro!”
Udah jelas banget kan bedanya antara mahasiswa tingkat akhir yang jomblo sama yang enggak. Kalo yang punya pacar masih ada yang perhatian, sedangkan yang jomblo enggak ada yang peduli sama sekali bahkan mau mati aja masih gak ada yang peduli. Itu disebabkan karena dia tidak berharga sama sekali bagi siapapun. Kasian :’(

Baca Juga :   "Rasionalitas Isra' Mi`raj dan Negosiasi Nabi Muhammad"

3 COMMENTS

Comments are closed.